Home » Ekonomi » Pengusaha Keripik Kulit Ikan Patin: Lihat Pandemi Bukan Sebagai Masalah, Tapi Peluang

Pengusaha Keripik Kulit Ikan Patin: Lihat Pandemi Bukan Sebagai Masalah, Tapi Peluang

12.20.2020
Share Berita

SUARAPUBLIK.CO.ID – Pandemi Covid-19 sudah tidak dapat diragukan lagi telah memukul hampir semua bisnis, mulai dari Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) hingga ke skala besar.

Tetapi bagi Muhammad Ravie Cahya Ansor dan ibunya, Rospawati, pandemi tidak dapat dipandang sebagai masalah hingga menjadi beban.

Pasangan ibu dan anak pengusaha keripik kulit ikan patin bernama Rafin’s Snack itu terus berupaya mencari solusi menjalankan usahanya di tengah pandemi.

Dalam diskusi virtual Jendela Usaha yang diselenggarakan oleh Kantor Berita Politik RMOL pada Rabu (16/12), Ibu Rospa dan Ravie menuturkan, adanya karyawan membuat mereka lebih gigih mencari solusi hingga akhirnya menjadikan pandemi sebagai peluang.

“Awal pandemi memang kita tutup satu bulan karena khawatir. Tapi kita punya karyawan yang juga sangat minus dari segi ekonomi, mereka datang setiap hari… akhirnya walapun pandemi, kita buat terobosan-terobosan terus,” ujar Ibu Rospa.

Seiring berjalannya waktu, Ibu Rospa mengatakan, banyak orang yang terdampak pandemi kemudian tertarik untuk menjadi distributor dan reseller, hingga membuat omset penjualan naik.

“Karena pandemi itu banyak yang di-PHK, yang WFH (Work From Home), butuh tambahan, jadi banyak yang daftar jadi distributor, reseller,” terangnya.

Ravie sendiri mengatakan, niat awalnya membangun usaha agar dapat bermanfaat bagi banyak orang. Oleh karena itu, ia berusaha sebisa mungkin untuk berpegang teguh pada niat awalnya.

“Kembali lagi apa yang membuat kita membuat Rafin. Kan bukan materi sebanyak itu, jadi kenapa omset turun malah pusing? Jadi balik lagi ke niat awal. Kita ingin membuka lapangan pekerjaan sebesar-besarnya. Kita juga ingin menambah tambahan uang untuk mahasiswa,” jelas Ravie.

“Kalau kita mau membantu orang, kita harus lihat masalah itu jadi solusi. Kita tidak boleh lihat masalah, jadi terbebani,” tandasnya.

Salah satu upaya Ravie untuk berinovasi di tengah pandemi adalah dengan menciptakan kemasan produk yang lebih kecil. Itu karena ia menyadari, di tengah pandemi, konsumen tidak dapat mengeluarkan uang yang lebih besar daripada sebelum pandemic.


Share Berita

POPULER

TERKAIT

Berita Terbaru

Warga Abadikan Satwa Harimau Sumatera di Lintasan Jalan Samar Kilang

Warga Abadikan Satwa Harimau Sumatera di Lintasan Jalan Samar Kilang

SUARAPUBLIK.CO.ID - Bener Meriah | Warga melihat penampakan se-ekor Harimau Sumatera di Lokasi Pembangunan Jalan Samar Kilang Kabupaten Bener Meriah, Aceh, persisnya di kawasan hutan Desa Keken, Selasa [03/08/2021] sekira pukul 23:00 WIB. Penampakan satwa Harimau...

Dewan Guru dan Wali Murid SD Muhada Langsa Salurkan Hewan Qurban

Dewan Guru dan Wali Murid SD Muhada Langsa Salurkan Hewan Qurban

Keterangan Foto:Kepala SD Muhammadiyah 2 Langsa, Taufiq Ridla Muzaputra, SE menyerahkan empat ekor hewan qurban kepada LazisMu Kota Langsa. SUARAPUBLIK.CO.ID - Langsa | Keluarga besar SD Muhammadiyah 2 (Muhada) Langsa menyalurkan empat ekor lembu untuk qurban kepada...

About the Author

Redaksi

Comments

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *